News Update :

Surat Ke 2 Da'i Wan Kepada Anda

September 3, 2016



“Di saat dunia maya sedang menunggu kemaafan dari saya”

Saya nak sampaikan satu benda dari sisi yang lain terlebih dahulu.


Slot pertama.

Saya tertanya-tanya dan tertunggu-tunggu mengapa tiada satu orang pun dikalangan yang tidak bersetuju dengan saya bertanyakan pada saya tentang penerimaan Uqasha Senrose sendiri, apa respon dia, dan apa jawapan dia?

Belum ada.

Jadi kalian mengeluarkan pendapat dari persepsi sendiri. Kiranya begitu, saya pun punya persepsi saya, maka saya menghormati kalian, dan kalian perlu juga menghormati saya.

Saya pilih untuk diam kalian terus bersuara. Jadi sungguh tidak adil buat saya. Ini buat yang keluarkan komen2 yang tidak sesuai dan sepatutnya seperti geli, nak muntah, nak mengurat dan lain-lain.

Sungguh, dalam saat saya menukilkan coretan itu, niat saya tidak pernah pun bahkan terfikir pun tidak, untuk sampai ke tahap yang kalian sangkakan itu. Jikalau penggunaan perkataan saya yang salah, saya nak minta maaf, tapi nanti dulu, ada sesuatu yang saya nak bagitahu, 'Bukan semua berfikiran sama seperti kalian'. Itu.

Selain itu, saya turut ingin buat pencerahan tentang surat tersebut. Surat itu bukan satu surat teguran ya. Ia adalah surat yang memberi panduan padanya. Jadi saya minta sangat kepada semua, untuk perbetulkan semula. Ia bukan satu surat teguran. Tetapi satu coretan yang memberi panduan dan tips untuk istiqomah dalam berhijrah buat Uqasha dan mereka yang sama dengannya. Ia satu list panduan buat Uqasha. Perasankan point utama 1 hingga 3 saya?

Jika kalian masih ingat, perkataan saya. “Sampaikan pada bintang2 yang lain dilangit” itu adalah metafora yang sangat bermakna buat yang membacanya sambil berfikir.

Itulah coretan panduan saya buat barisan selebriti yang mana tidak kira siapa-siapa, yang tua yang muda, yang baru-baru ini Pn Normah Damanhuri (Bukan saya sahaja Da’i, kalian pun sama. Apa kata cuba buat coretan version baru yang boleh menggantikan atau lebih baik dari surat saya untuk Uqasha? Ia bukan tugas saya seorang sahajakan.)

Mereka semua sama bagi saya. Tidak ada yang nak dahulukan yang cantik atau yang tidak. Kita ini cuma seorang hamba. Rezeki pun Allah yang bagi. Hidayah pun Allah yang bagi. Saya dah selesaikan tugas saya untuk Uqasha, kalian bantu saya pula untuk Normah Damanhuri, cubalah sehalus mungkin lebih baik dari saya, saya akan bantu untuk share dan forwardkannya untuk manfaat kita semua. Jangan risau. Itu janji saya. Tetapi ingat, ia perlulah penulisan yang bukan sebuah teguran, tapi penulisan yang menjaga hati si penerima dan memberi inspirasi padanya, panduan dan saranan. Ciptakan lebih baik dan terjaga kata-katanya dari saya.

Saya akan berikan bantuan pada kalian. Pm sahaja saya. In shaa Allah.


Slot Kedua.

“Respon Uqasha”

2 malam lepas, kami berhubung through what’s app.

Dia beritahu, yang dia menangis saat kali pertama baca coretan saya itu, dia kata:

“Saya minta jasa baik ustaz, doakan saya dan keluarga saya”

Yang paling bermakna, yang buat saya tahu dakwah saya sampai ke satu tahap yang orang lain belum tentu lagi boleh buat, ialah bila:

Dia buat permintaan, ‘Ustaz bimbing saya’.

Waktu ini, saya dapat rasakan sesuatu dari kata-kata dia, dia betul2 maksudkannya, hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa dia menginginkan bimbingan sebenarnya dari kita, Allahul musta’an. Saya bagitahu saya tak mampu seorang diri, namun saya akan bawakan ustazah-ustazah dan selebriti muslimah mungkin boleh bersama-sama dengannya dalam masa kedepan.

Malam ini, tiada lagi kisah langit dan syurga.

Sedang berpijak pada bumi yang nyata, saya menyeru seluruh rakyat Malaysia, untuk hadir keruangan komen dia, dan kita berikan sokongan dan doa yang tidak putus-putus pada dia.
Saya minta kita lakukannya. Selebihnya biarlah urusan pilihan dia dengan Allah swt. Kita bantu setakat yang mampu.

“Pahala yang tercipta dari usaha baik kita akan kekal tercatat dalam buku amal malaikat Roqib dan ‘Atid, namun dosa macam mana punya teruk pun, kita ada Allah swt yang ‘Maha memberi keampunan’ yang akan arahkan mereka untuk hapuskannya bila sekali kita datang sujudkan dahi atau menadah tangan untuk Dia.”

Saya akan cuba bantu dengan sedaya saya dibelakang tabir, berserta dari barisan asatizah dan selebriti muslimah yang lain yang sudi hulurkan bantuan sama, kita nak dia bersama dengan kita tanpa satu paksaan. Dari kerelaan hati nurani sendiri. Namun ini semua takkan menjadi, tanpa bantuan dan sokongan kalian.


Seterusnya, ini bahagian yang paling penting.


Slot Ketiga

“Permohonan kemaafan saya”

Saya memohon maaf atas cara kata-kata saya yang mengundang ribuan fitnah dalam bab atau ‘Perenggan atas’ tempoh hari.

Permohonan maaf ini sepatutnya menjelaskan tentang:

Yang pertama, saya tidak pernah rasa untuk tinggi diri dengan apa yang telah Allah swt takdirkan untuk saya kini atau memilih untuk sombong dengan tak menerima sebarang teguran. Tidak, sungguh saya akui saya salah. Saya terima bulat-bulat teguran kalian ya.

Yang kedua, saya belajar dari kesilapan kecil itu yang kalau tidak berhati-hati atau jaga, maka ia boleh menjadi fitnah yang besar.

Yang ketiga, saya berusaha untuk tidak mengulanginya. Yang keempat, ya, sudah tentu saya wajib menginsafinya.

Dengan ini, saya mengucapkan terima kasih pada saudari Khairunnisa’ dari Pembina, saya akan ingat pesanan saudari saat perbualan kita diruangan FB Mesengger, Ustaz Dr Rozaimi, Hafiz Adnan dan banyak lagi yang telah lakukan teguran dibelakang dan juga depan.

“Kita boleh untuk tidak bersetuju satu sama lain, tetapi kita tidak boleh hilangkan atau tawarkan rasa kasih sayang sesama hamba itu hanya kerana ‘Tidak bersetuju’.”

Jangan tanamkan kebencian sesama kita, itu pinta saya dengan tertunduknya kepala saya pada kalian kini, saat saya menaip ini. Tanda betapa tingginya saya meletakkan penghormatan buat kalian.

Saya pilih untuk ‘Rendahkan diri dan hati’ jika ini yang terbaik yang boleh buat saya dekat dengan ajaran Nabi dan Rasul kita dan berada dalam ruang lingkungan keredhaan dan rahmatnya Dia.

Namun,

Saya tidak akan berhenti menjadi seorang Da’i yang terbaik dalam menghiasi dunia dakwah dengan keindahan dan kematangan bahasa dari bakat yang telah Allah anugerahkan pada saya hari ini, bukan sebagai seorang ustaz, ya, saya akui yang saya memang tidak layak untuk title itu, namun bila setiap kali saya dijemput ceramah, semua orang yang berurusan dengan saya, akan panggil saya ustaz, itu yang buat saya terbiasa dengan panggilan tu. Hingga terbahasakan diri pula. Maafkan saya juga untuk itu.

Dengan ini, maka tamatlah segala-galanya. Penantian kalian dari jawapan balas saya, sudah saya berikan.

Malam ini, post ini, tepat jam 10 malam, bertarikh 2/9/2016, ia menjadi saksi buat saya sendiri.

Ketika saya dipanggil berhadapan untuk timbang amal nanti, saya tahu saya akan minta Allah swt untuk imbaskannya buat saya semula.

“Astaghfirullahal’adzim allazii laailahaillaahual hayyul qayyum wa atubu ilaih”

Semoga saya mendapat perlepasan dari-Nya dengan persaksian lafaz saya ini.

Saya telah memilih untuk delete post saya, bagi mengelakkan fitnah terus hidup.

Bismillah,

Esok hari yang baru semula untuk saya.

Saya akan pastikan saya akan menjadi lebih baik lagi dimasa depan. In shaa Allah.

Saya berjanji untuk menjadi seseorang yang memberikan impak penulisan yang membuka minda dalam hari ke hari yang akan kita lalui nanti.

Terima kasih semua yang menyokong, yang selalu ada dibelakang, yang pilih untuk bersama saya, selepas atau sebelum mengenali atau baru mengenali pun dan juga pada yang tidak bersetuju dengan saya.

Tetap sahaja terus menyayangi kalian kerana Allah swt.

Assalammu’alaikum.

Yang benar, Da’i Wan.

Artikel berkaitan AGAMA

Share this Article on :

0 comments:

 

© Copyright Kerabu Bersuara 2007 -2013 | Design by Kerabu Bersuara | Published by Kerabu Bersuara Group | Powered by Blogger.com.