News Update :

DAP sebagai TPM akan datang?

February 9, 2017

DAP sebagai TPM akan datang?
SUBKY LATIF | 01 Februari 2017.

APAKAH mungkin DAP khususnya Lim Kit Siang akan jadi Timbalan Perdana Meneri jika pembangkang menang PRU14 nanti seperti yang dibangkitkan oleh Tengku Abd Aziz Ibrahim, Timbalan Pengerusi parti itu yang meninggalkan parti itu?

Mengikut pencetus khabar itu ia disetujui oleh Dr. Mahathir.

Saya menerima berita seperti yang diingatkan oleh al-Quran yang bermaksud, jika tiba berita dari orang fasik, hendaklah diamati dulu sebelum dipercayai.

Kit Siang anak beranak menolak rebut itu. Partinya tidak berminat jawatan PM dan TPM.

Di antara berita dari bekas pemimpin DAP Melayu dengan kenyataan pemimpin DAP, sekalipun perlu diamati dulu, saya lebih cenderung menerma penafian Kit Siang dan anaknya.

Bukan DAP tidak ada cita-cita politik yang besar. Jika Bukit Bendera itu tinggi, tinggi lagi politiknya. Jika langit itu tinggi, ia lebih tinggi. Sama tingginya dengan DS Anwar Ibrahim dan Dr. Mahathir.

Saya percaya, sekurang-kurangnya untuk sepuluh tahun akan datang jawatan-jawatan itu bukan pilihannya. Ia mungkin mahu menguasai politik Pakatan Harapan baik sebagai pembangkang mahu pun sebagai pemegang kerajaan, tetapi lebih selesa unuk menjadi orang kempat atau ketiga dalam kerajaan yang suaranya dihormati dan didengar.

Kedua-duanya lebih rela tidak jadi menteri dari jadi PM dan TPM.

Bukan DAP tidak ada nafsu. Bagi orang Islam, orang Islamlah lebih berupaya mengawal hawa nafsu. Tetapi bagi dua jawatan itu orang Islam yang sekular lebih bernafsu dari keduanya. Suasana politik Malaysia yang perkauman masih dominan DAP memilih membenamkan nafsunya.

Kit Siang yang asalnya anak didik Lee Kuan Yew, dan Guan Eng adalah anak didiknya, mereka belajaar dari nafsu tinggi Kuan Yew semasa berada di Malaysia dulu, tidak menyebut dia mahu menjadi Perdana Menteri Malaysia, tetapi sekadar memberi peluang kepada orang Melayu menjadi Perdana Menteri hingga 20 tahun selepas pembentukan Malaysia, cukup membangkitkan atmosfera perkauman yang mendidih.

Jika tidak Kuan Yew dan Singapura dipisahkan dari Malaysia nescaya berhaba teruslah watan kita. Menitis air mata Kuan Yew ketika Singapura dimerdekakan kerana kurang sabar inginkan jawatan MO1 itu.

Bukan kita suka membangkit puaka 13 Mei 69, tetapi ia adalah pelajaran yang baik yang tentunya ada dalam pengetahuan semua betapa ia adalah gara-gara perkauman yang orang pada masa itu tidak berikan perhatian. Gara-gara politik tidak sabar Kuan Yew itu menyusahkan DAP berpolitik lebih laju dari sekarang sekalipun ia sudah dilihat oleh setengah terlalu laju.

Bukan sekadar PM dan TPM DAP tidak bernafsu, bahkan Menteri Besar ia kurang minat. Bukan ia tidak mahu, tetapi masa dalam tempoh terdekat tidak memihak kepadanya.

Ia lebih selesa memberi jawatan itu kepada PAS ketika Perak dimenangi Pakatan tahun 2008. Ia dikira satu politik pintar DAP. Dan politik pintar inilah jadi pilihan DAP sehinggalah perkauman benar-benar dikikis dari wlayah kita.

Jika politiknya dengan PAS dapat dipelihara, menjadikan PAS Menteri Besar di negeri yang dimenangi pembangkang adalah pilihan bijak, kerana PAS mampu menjadi perisai kepada asakan perkauman antara 50 dan 60 peratus.

Jika Kit Siang kata DAP tidak minat TPM ia lebih dipercayai. Saya mungkin payah setuju dengan lain-lain perkara. Tetapi tentang PM dan TPM saya percaya. - HARAKAHDAILY 1/2/2017

Artikel berkaitan KENYATAAN ,PENDAPAT

Share this Article on :

0 comments:

 

© Copyright Kerabu Bersuara 2007 -2013 | Design by Kerabu Bersuara | Published by Kerabu Bersuara Group | Powered by Blogger.com.